Aulia Kesuma sewa 4 eksekutor, 2 batal sebab kesurupan jelang aksi

Posting Di 139 Dilihat

Dalam perjalanan dari Kalibata ke rumah korban, kedua eksekutor seperti sakit atau kesurupan.

Aulia Kesuma sewa 4 eksekutor, 2 batal sebab kesurupan jelang aksi

Aulia Kesuma (35) rela mengeluarkan uang sebanyak Rp 500 juta demi membunuh sang suami Edi Chandra Purnama (54) dan anak tirinya, M Adi Pradana (23). Kejadian pembunuhan yang terjadi di Bandung ini cukup menyita perhatian. AK sengaja menyewa empat pembunuh bayaran dengan ratusan juta tersebut. Tak hanya membunuh orang terdekat saja, AK bahkan tega membakar kedua korban di dalam mobil.

Pihak kepolisian Bandung terus menyelidiki kasus pembunuhan ini. Sampai saat ini polisi sudah menangkap dua pembunuh bayaran yang disewa AK. Jasad Edi dan Dana ditemukan hangus terbakar di dalam mobil yang terparkir di Kampung Bondol, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat pada Minggu (25/8).

"Iya sudah ditangkap dua orang," kata Kapolres Sukabumi AKBP Nasriadi saat dihubungi dilansirbrilio.netdari Liputan6 pada Rabu (28/8).

Nasriadi membeberkan, AK sebenarnya menyewa empat eksekutor untuk membunuh suaminya. Namun, dua orang tak ikut.

"Dalam perjalanan mereka (dua orang) dari Kalibata ke rumah korban, kedua eksekutor seperti sakit atau kesurupan. Akhirnya yang dua diantar kembali di suatu tempat. Sehingga pada pelaksanaan eksekusi itu hanya dua orang," ucap dia.

Nasriadi mengungkapkan, dua eksekutor yang ditangkap adalah Esky dan Aji. "Dua orang itu sudah ditangkap," ujar dia.

Nasriadi menyebut, eksekutor dijanjikan mendapatkan upah Rp 500 juta untuk membunuh Edi dan Dana. Namun, AK baru menyetor sebesar Rp 130 juta. "Perjanjiannya Rp 500 juta, cuma dibayar secara bertahap," kata dia.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Raden Prabowo Argo Yuwono mengatakan, Aulia Kesuma alias AK (35) telah merencanakan pembunuhan terhadap suaminya, Edi Chandra Purnama alias ECP (54) dan anak tirinya M Adi Pradana alias Dana alias D (23) di Sukabumi. Di mana AK terilit utang hingga dirinya menyewa pembunuh bayaran dari Lampung.

"AK ini mempunyai utang kemudian dia kepingin menjual rumahnya. Tapi karena suami ini mempunyai anak tidak setuju dan dia mengatakan 'kalau menjual rumah ini, kamu akan saya bunuh'," kata Argo di Mapolda Metro Jaya, Selasa (27/8) malam.

Karena tak diizinkan, AK lalu menghubungi mantan pembantunya untuk menanyakan kenalan orang asal Lampung. Setelah itu, suami dari mantan pembantu itu menghubungi dua orang. Usai dihubungi, dua orang laki-laki berinisial S dan A datang ke Jakarta menggunakan travel.

"Kemudian oleh tersangka AK ini dijemput di Kalibata, dijemput kemudian dua orang A da S ini masuk ke mobil," ujar Argo.

Saat di dalam mobil, kata Argo, AK menceritakan kalau dirinya punya utang dan segala kerisauannya hingga akhirnya meminta bantuan untuk membunuh suami dan anak tirinya. Di mana, AK berjanji akan memberikan Rp 500 juta apabila rencana berhasil.

"AK sebagai istri korban ini curhat menyampaikan kepada dua orang tadi inisial A dan S curhat kalau dia dililit utang, dia menjual rumah tidak diperbolehkan, dia diancam di situ. Akhirnya di dalam mobil deal membantu eksekusi dan membunuh korban dengan perjanjian akan dibayar 500 Juta," pungkas Argo.

Singkat cerita, korban pun tewas usai diberikan minuman keras dan racun. Korban dibawa ke Kampung Bondol, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, di mana ditemukan terbakar di dalam mobil Calya B 2983 SZH.

Artikel Asli

Menandai: viral,

Tinggal Di Indonesia